A One-day Culinary Guide

07:30 Pia Zakiyah 0 Comments

Hari Selasa tanggal 20 Agustus 2013 saya dikasih tugas sama Ibu Ade (Ibunya anak-anak Duta Bahasa :D) buat nemenin dua orang asing makan-makan. Hah? Makan? Iya. Itu kayaknya pas banget sama saya, nggak mungkin saya nolak tawaran ini, hehe. Tapi sebelumnya, saya dan (ehm) pacar sempetin ketemu buat makan siang dulu di Koffie Tidj (postingan terpisah, di sini). Dan.. jadinya saya enggak terlalu banyak makan deh pas nemenin dua orang asing ini.

Dua orang asing ini berasal dari India & Filipina. Mereka berdua lagi tugas di Indonesia kalau enggak salah mewakili para suster dari asal negara mereka (duh, lupa sebutannya apa). Yang pasti, mereka berdua lagi belajar Bahasa Indonesia di Balai Bahasa Jawa Barat (Jalan Sumbawa No 15 Bandung). Dan kebetulan, enggak ada yang bisa bertugas nemenin mereka outing class buat kelas mengenal kuliner di Bandung. Jadilah saya dikasih tugas ini :D

Pilih makanan sesuka hati
 Selain mengenal kuliner, hal utama dalam outing class pada waktu itu yaitu buat belajar transaksi pake Bahasa Indonesia. Jadi saya enggak boleh pake Bahasa Inggris kalau mau terangin sesuatu ke mereka, ya.. kecuali kalau mereka enggak ngerti. Untungnya yang dari Filipina ini udah cukup mahir berbahasa Indonesia, jadinya enggak terlalu susah kalau mau nyampein sesuatu. Terkecuali, rekannya yang dari India ini masih sulit berbahasa Indonesia.. jadinya ada sedikit usaha buat terangin beragam info ke dia.


Kami berangkat dari Balai Bahasa sekitar jam 1 siang setelah ngedapetin sedikit info dari Bu Ade dan titipan uang jajan dari Bu Desi. Dari sana kami naek angkot sampe Bancakan setelah sebelumnya di tengah jalan nyobain jajan es duren dulu di sekitar Jalan Banda. Kebetulan tempat tujuan udah ditentuin sebelum berangkat, jadinya enggak terlalu ribet. Awalnya kenapa kami pilih Bancakan karena biar gampang, di sana ada makanan khas Sunda yang beragam. Jadinya biar kami enggak perlu bingung mau pilih makanan apa.. eh ternyata...
Kiri: Piring yang ornamen ijo punya saya :(
Kanan: Sehabis beres makan... ludes semua :))
Pas di Bancakan, makanannya banyak banget (dan enggak tahu harganya berapa). Karena kepedean uangnya bakalan cukup (waktu itu dikasih Rp.200.000 buat bertiga), jadinya saya bebasin aja mereka pilih makanan apapun. Pas mau bayar di kasir.. tinggal nyisa beberapa ribu doang :))) dan mungkin cuma cukup naik angkot sekali. Untungnya mereka pengertian pas saya jelasin tentang makanan dan total harganya. Eh.. malah pas pulang saya deh yang diongkosin :))

Saya baru dua kali ke Bancakan, dan kayaknya enggak bakalan kesana kalau enggak ditraktir (hehe). Mungkin karena buat saya harga di sana beyond ordinary (Karena saya orang Sunda dan udah biasa makan makanan Sunda dengan harga terjangkau).Ya wajar sih tapinya kalau makan di sana mahal juga, toh makanan yang diambil juga banyak :)) lain waktu mungkin harus agak lebih dijaga nafsu pas ngambil makanannya, karena formatnya prasmanan dan enggak ada harganya (yaelah bahasanya pake format segala, udah berasa komputer).  Tapi enggak dipungkiri sih, makanannya cukup enak, apalagi sambelnya... hot! Mungkin karena jajan kali ini disponsori Balai Bahasa ya, jadinya engga ada beban pas mau bayar dan uangnya ludes :)))

Tapi pengalaman jadi guide jajan sehari ini asik banget, walaupun cuma ke satu tempat. Kami ngobrolin banyak hal, ngalor-ngidul. Mulai dari kuliner khas India & Filipina sampe keluarga mereka yang ada di negara masing-masing. Saya jadi tahu beneran kalau McDonalds di India gak sediain menu daging sapi, karena bagi orang India sapi itu suci. Jadinya cuma ada menu sayur, daging kambing atau ayam. Saya juga jadi tahu kalau orang India itu enggak biasa makan ikan, mungkin karena faktor geologis juga kali ya (jauh dari laut). Selain itu, orang India doyan banget makan yang berbumbu dan pedas (Udah biasa kita lihat di film-film) tapi katanya rasanya itu beda sama makanan yang pedas dan berbumbu di Indonesia (Katanya enakan makanan Indonesia, hihi). Beda lagi kalau orang Filipina, mereka katanya suka banget makan ikan, dan makanan apapun bisa mereka makan asal jangan terlalu pedas. Sempet juga saya nanyain ke mereka tentang balut (makanan khas Filipina dari telur unggas yang udah jadi embrio lalu direbus). Ternyata mereka engga ada ngerinya sama sekali buat makan balut itu. Kalau orang Sunda bilang sih disuruput. Dan katanya enak banget... *yuck*
Buat kenang-kenangan :D

Hal yang  paling dodol sedunia saat waktu itu ngobrol-ngobrol adalah: saya lupa nama mereka. Oh.. okay.. I'm not good at remembering someone's name, terlebih kalau orangnya baru banget dikenal. Udah kenalan, lanjut makan, cerita.. dan lupa namanya. Hehe. Kalau dua orang asing ini suatu hari baca tulisan ini, I just want to say I'm sorry.. and please write down your name below (in the comment box) hehe.

Kalau nanti ada tugas lagi kayak begini, saya bakalan dengan senang hati LAGI nerima. Dan supaya kesalahan enggak terulang dua kali, ada baiknya saya tulis nama mereka ya. Eh. sebentar. jadi inget sesuatu. *buka dulu notes di handphone*

Ternyata saya sempet catet email mereka (haha!) dan nama mereka adalah Aze Ramos (Filipina) dan Ferns Renita (India).

Hope you enjoy Bandung Aze & Renita :) semoga kita bisa ketemu lagi yaaa...

Kiss,
- P

0 comments:

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.