Hunting Akbar Performa 2013 - Pulau Biawak (Bagian 1)

19:24 Pia Zakiyah 0 Comments

Lokasi Hunting Akbar Performa UPI Tahun 2013
Dari sebelum lebaran, pengumuman tentang Hunting Akbar tahun ini udah dipasang di Grup Facebook Unit Kegiatan Fotografi Mahasiswa Performa UPI. Sebagai anggota yang tahun sebelumnya enggak ikutan Hunting Akbar, kayaknya semacem kewajiban dari hati yang terdalam aja gitu tahun ini mesti ikutan. Hal yang pertama disiapin? Uang tentunya.

Beruntung suasana lebaran masih bisa bikin hawa nafsu belanja tetep terjaga, jadinya uang buat trip kali ini bisa terselamatkan (hehe). Buat persiapan sebelum pergi kayaknya enggak ada masalah, packing kayak biasa. Baju, alat mandi, perlengkapan perang, minum, dan ah.. kayaknya enggak perlu bawa jaket yang tebel toh nanti di pantai panas juga. Paling cuma segitu doang bawaan saya (padahal pas udah masuk backpack kok jadi banyak banget).

EH, tadi nyebutin Pantai?
Kemana?

Ya.. setelah tahun sebelumnya Hunting Akbar ke Ujung Kulon (Taman Nasional) dan Pulau Peucang (pantai), tahun ini tripnya juga tetep berbau pantai. Petunjuk: ada pasir putihnya, Jawa Barat, Utara, Mercusuar, ada air lautnya (menurut ngana?), ada hutan mangrove, Indramayu dan ada biawaknya. Apalagi kalau bukan..
KEPULAUAN BIAWAK

Kepulauan Biawak terdiri dari tiga buah pulau: Pulau Biawak, Pulau Candikian dan Pulau Gosong. Letaknya di utara Laut Jawa Kabupaten Indramayu Jawa Barat. Jarak menuju kepulauan ini sekitar 40 km lebih dari semenanjung Indramayu. Lumayan jauh lah.. dan yang lebih dong-dongnya lagi, saya baru tahu informasi ini pas on the spot. Big mistake, nge-trip tanpa googling terlebih dahulu. 

Sempet beredar gosip kalau yang dateng ke salah satu pulau di Kepulauan Biawak ini bakalan kena tumbal--buat dijadiin makanan biawaknya (ngeri abis). Engga tau deh pulau yang mana, tapi kemungkinan besar Pulau Biawak. Tapi gosip-gosip kayak gini enggak ngeruntuhin niatan saya buat tetep have fun di sana *sambil was-was semoga gosipnya enggak bener*.

Tujuan utama perjalanan kali ini ke Pulau Biawak & Pulau Gosong aja. Sayang banget sih enggak ke Pulau Candikian. Mungkin karena Pulau Candikian itu letaknya lebih jauh, atau waktunya mepet. Ada yang bilang Pulau Candikian itu asalnya lebih kecil dari Pulau Gosong, tapi sekarang jadi lebih luas. Tapi ada yang bilang juga Pulau Candikian itu sekarang malah lebih kecil dari Pulau Gosong, cuma berupa hamparan koral aja. Enggak tau deh mana yang bener, enggak bisa jadi saksi :((

Trip ini dimulai pada Hari Jumat tanggal 23 Agustus. Saya langsung cabut ke kampus magrib-magrib setelah sebelumnya beres acara Pemilihan Duta Bahasa Jawa Barat 2013. Capek emang, tapi karena rasa antusias yang menggebu ini jadi enggak kerasa. Sempet khawatir bakalan ditinggal sama rombongan gara-gara kejebak macet, eh untungnya masih ditungguin :D Alhamdulillah pas nyampe kampus belum mau berangkat, masih siap-siap.

Beberapa senior dan rekan lainnya yang enggak bakalan ikut hunting akbar pun ikut kumpul sebelum keberangkatan di depan PKM kampus. Sempet kaget juga pas liat bawaan yang lain kok banyak banget.. terus pake jaket tebel-tebel (sedangkan saya cuma pake jaket jeans tipis doang). Untungnya saya dipinjemin Shandy jaketnya dia, buat persiapan. Akhirnya, setelah siap dan berdoa, akhirnya kami pun berangkat.. Bye Bandung. See you later.


Setelah beberapa jam di jalan, akhirnya sampe juga kami di Indramayu. Rencana keberangkatan ke Pulau Gosong yang semula langsung capcus tengah malem dari Pelabuhan Karangsong pun harus ditunda. Katanya anginnya lagi gede banget dan kami harus nungguin sampe aman buat ngelaut karena nelayannya enggak berani bawa kita. Buset.. mungkin ini jawaban kenapa harus bawa jaket tebel. 

Kirain nih ya, kirain, travel yang sebelumnya bawa kita dari Bandung ke Indramayu bakalan bawa kami ke Pulau Gosong dan Biawak juga. Ternyata engga. Kami harus naik perahu nelayan, yang bener-bener ngeri buat dinaikin. Kirain itu perahu udah enggak dipake, eh ternyata...

Karena angin yang masih gede itu, akhirnya  kami nungguin di pinggir jalan.. dan sempet ketiduran. Literally tidur di pinggir jalan, di aspal :)) Ah sebodo amat udah ngantuk banget. Jam 1, jam 2, jam 3, belum ada kabar kita bisa berangkat atau enggak. Sempet khawatir takut gagal nge-trip. Eh alhamdulillah pas jam setengah 4 subuh akhirnya kami semua dibangunin dan bersiap melaju.
Perahu nelayan ini yang membawa kami mengarungi laut sejauh 40 km
Dasar baru pertama kali kayak begini, jadi awal-awal masih enggak bisa tidur. Masih amazed ternyata buih air laut bisa glowing in the dark beneran, kayak di film Life of Pi (SERIUS!). Bulan terang banget sampe-sampe di tengah laut pun ngerasa terang padahal cuma ngandelin cahaya bulan doang. Lama-lama merhatiin bulan dan laut yang gelap sempet ngeri sekaligus enak banget kayak di ayun-ambing.. eh ketiduran lagi.

Beberapa lama kemudian saya bangun gara-gara kejeduk, kalau yang lain kebangun gara-gara mabok laut. Sempet bangga juga ini perjalanan katanya lebih parah daripada pas ke Pulau Peucang, tapi kok saya enggak mabok :))) sempet kepikiran juga pacar yang kerjaannya di atas laut mulu. Kayak gini toh rasanya ada di tengah laut. Sebagai pacar surveyor, saya ngerasa gengsi kalau muntah (makan tuh gengsi). Tpi mungkin juga gara-gara excited kali ya. Apalagi pas liat ke arah timur.. subhanallah.. that was my first time seeing the sun rose--in the middle of the sea! Setelah puas-puasin liat matahari terbit dan ngedokumentasiin, akhirnya saya bobo lagi deh.

Suasana matahari terbit di tengah laut
Bangun-bangun udah ngeliat pulau yang ada mercusuarnya, kirain bakalan ke situ, ternyata enggak. Perjalanan tetap berlanjut. Enggak lama kemudian, sekitar satu jam perjalanan sampailah kami di Pulau Gosong.
Pemandangan Pulau Gosong
First impression: Eh, gini doang? Kecil amat. Tapi bagus sih.

Main-main di Pulau Gosong
Supaya enggak kecewa sama ekspektasi yang sebelumnya udah terbentuk, akhirnya saya nikmatin juga suasana di sana, keliling pulau (karena pulai ini mini banget seriusan), foto-foto tentunya, ngumpulin karang atau pun cangkang kerang yang udah mati dan snorkeling tentunya! Agak kecewa juga sih kirain alat snorkelingnya disediain perorang.. ternyata enggak kebawa kata guide-nya :( pret! Untung aja ada pinjeman punya Insan.. thanks God.. walaupun kita harus gantian tapi alhamdulilah tetep asik. Nyesel banget enggak bisa foto underwater di Pulau Gosong ini. Ada ikan-ikan kecil lucu dan BULU BABI! Ngeri sih.. takut keinjek. Tapi untung enggak apa-apa. 

Pemandangan Pulau Gosong
Pulau Gosong ini enggak berpenghuni, ya karena kecil banget. Dulunya pulau ini katanya lebih luas daripada Pulau Biawak, cuma pulau ini sedikit-sedikit menghilang gara-gara dulu pernah dikeruk. Pantes aja kalau lagi pasang pulau ini bisa tenggelam. Cuma ada sedikit hawa mistis sih di sini.. mungkin gara-gara sering dijadiin tempat bertapa dan ngasih sesajen kali ya.

Mari makaaaaaaan :3
Puas main-main di Pulau Gosong akhirnya tibalah waktu sarapan-yang-kayaknya-lebih-cocok-disebut-makan siang. Makan siang ini disiapin ABK yang sebelumnya masak pas kami lagi main-main. Meskipun makan seadanya, ikan-tahu-tempe-lalaban-sayur lodeh, tapi berasa nikmat banget (mungkin gara-gara sambelnya!). Sampe-sampe pada nambah sampe berkali-kali.. laper ya. Beres makan siang kita langsung berangkat menuju Pulau Biawak. Ternyata Pulau Gosong enggak mengecewakan walaupun agak kotor gara-gara sampah dari laut yang terdampar (kayaknya) atau pun dari orang yang ke sana terus buang sampah sembarangan :( biadab..
Menuju Pulau Biawak
Sejam perjalanan lagi ditempuh. Akhirnya sampe juga di Pulau Biawak. Ternyata kalau mau ke sini kami harus mengelilingi pulau dulu buat sampe dermaga. Sampe di sana... Subhanallah.. indah banget! Air jernih, biru, pasir putih.. perfecto

Selamat Datang di Pulau Biawak
Sebelum sampai dermaga
The Beauty of Biawak Island
I did it!
Pulau Biawak ini dulu bernama Bompyies, lalu berubah jadi Pulau Rakit dan akhirnya sekarang jadi Pulau Biawak. Dinamain Pulau Biawak karena di sini tempat penangkaran biawak.. dan di sini biawaknya beneran berkeliaran bebas. Cuma dari sekitar 300 ekor biawak, cuma ada 10 biawak yang jinak. Biawak jinak ini bisa kita lihat di sekitaran mercusuar dan penginapan. Tapi kalau mau ketemu biawak liar, harusnya jangan mandi dulu seminggu biar wanginya kayak kambing. Hehe. Serius. Ntar biawaknya ngedeketin sendiri.

Setelah beristirahat sebentar dan mandi, kami pun siap-siap mengenal kondisi Pulau Biawak. Pulau ini dikelilingi hutan mangrove yang rapat dan juga banyak tanaman hutan lainnya. Sampai-sampai pandan hutan pun bisa membentuk terowongan saking lebatnya. 

I was there.. at Pulau Biawak
Jalan-jalan sore di Pulau Biawak
Di pinggir jalan setapak yang kami lewati, kami pun menemukan banyak lubang tempat biawak berkubang. Untung aja enggak ada biawaknya, ngeri kalau harus lari-lari dikejar biawak sambil lidahnya melet-melet keluar. Pas lagi pengenalan Pulau Biawak ini ternyata kami pun jadi tau kalau di sini ada makan salah satu Syekh yang dipercaya sebagai salah satu penyebar agama Islam yang berpengaruh di Indramayu. Buset.. dimakaminnya jauh bener sampe di pulau begini. Katanya sih, dulu sebelum meninggal, Syekh ini beristirahat di Pulau Biawak mencari ketenangan.. lalu jatuh sakit dan meninggal di sini.

Mengenal Pulau Biawak
Pas balik lagi ke pintu masuk Pulau Biawak, udah ada banyak biawak yang nongkrong pinggir pantai. Demi apapun kaget luar biasa, gede banget biawaknya! Katanya kalau sore-sore begini biawaknya pada "mantai" sambil nyantai dan nyari ikan. Otomatis keberadaan biawak ini jadi objek foto yang cociks banget deh.

Bingung anak-anak pada kemana eh ternyata pada udah naik duluan ke mercusuar. Mercusuar? Ah begini doang sih enggak terlalu tinggi.. tapi pas naik ke atas, iman mulai diuji. NGERI BANGET... Ya ampun nyesel udah nganggap remeh. Tangga mercusuar udah keliatan rapuh, belum lagi ditambah sempitnya tangga dan angin yang ngagelebug, makin bikin serem aja. Ogah deh liat ke bawah, takut banget. Eh pas nyampe atas mercusuar ternyata lebih takut lagi, anginnya luar biasa gede. Tapi rasa takut ini dipikir-pikir enggak guna juga kalau terus disimpen, kapan lagi bisa kayak gini, naik mercusuar tua sampe atas dan liat pemandangan laut 360 derajat. Cool abis.
My first time
Pemandangan dari atas mercusuar
Mercusuar ini dibangun waktu pemerintahan Belanda oleh ZM WIllem III tahun 1872 (pantes aja tangganya keliatan rapuh.. udah tua banget). Tinggi mercusuar ini sekitar 65 meter atau setara gedung 16 lantai. Mercusuar ini dari dulu sampe sekarang masih berfungsi buat memandu kapal besar atau kecil yang melintas di sekitaran perairan sini.  Mercusuar ini dibangun karena keberadaan Pulau Biawak ini dianggap bahaya buat alur pelayaran, alasannya karena ada gugusan karang yang luas (katanya).

Enggak mau lama-lama diem di Mercusuar, akhirnya saya mengejar sunset di dermaga aja. That was another beautiful scenery that I've ever seen. Ternyata kalau kita liat baik-baik, matahari itu terbenamnya cepet banget.. sayang saya enggak bawa kamera yang mendukung buat nangkap momen matahari bulet tenggelam ini, maklum, zoom terbatas :((

Matahari tenggelam...
Kapan lagi bisa begini di Pulau Biawak
Model sesaat.. pfttt.  (Photo by Mas Turidi)
Puas foto-foto, saya dan teman-teman yang lain pun beristirahat sambil ngobrol-ngobrol liatin langit. Diem di dermaga, nikmatin angin pantai ditambah bintang yang benar-benar bertaburan di angkasa sana.. Itu juga pertama kalinya saya lihat bintang sebanyak itu. Rasi bintang kelihatan jelas, dan juga Milky Way, alias Galaksi Bimasakti. Beberapa temen tertarik foto Milky Way itu, sedangkan saya cengo doang gara-gara enggak bawa dslr. Agak nyesel juga cuma ngandelin iphone 5. Secanggih-canggihnya device yang satu ini, ternyata enggak bisa motret langit malam.. *sigh*
Milky Way.. alias Galaksi Bimasakti :) (Photo by Mas Turidi)
Dari jarak yang lumayan dekat, bau ikan bakar udah kecium. Makan malam pinggir pantai, sama teman-teman, ketawa-ketiwi, seru sekali :) Habis itu kami semua beristirahat di penginapan, dengan mimpi masing-masing.

Lanjut di Bagian 2 ya.

Kiss,
- P

Referensi:
http://id.wikipedia.org/wiki/Kepulauan_Biawak
http://nnkq.wordpress.com/2012/07/15/pulau-biawak-surga-yang-terlupakan/
http://dprd.indramayukab.go.id/component/content/article/3-baru/9-pulau-biawak.html
http://disparbud.jabarprov.go.id/wisata/stcontent.php?id=104&lang=id

0 comments:

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.