Hunting Akbar Performa 2013 - Pulau Biawak (Bagian 2)

19:25 Pia Zakiyah 0 Comments

Setelah cape seharian sebelumnya main-main di Pulau Gosong dan Biawak, tapi tenaga balik lagi karena udah di charge waktu tidur semalem. Entah mimpi apa yang pasti tidur pun nyenyak banget (padahal harus dempet-dempetan sama yang lain). Ceritanya mau ngejar matahari terbit di hari terakhir hunting akbar ini, tapi pas baru aja mau bangun yang lain bilang kalau di luar hujan. Belum sempet jadi saksi, saking ngantuknya jadi aja tidur lagi.. Sekitar jam 6 lebih baru bangun lagi, dan katanya hujan udah beres. CUSSS!

Selamat pagi dari Pulau Biawak
Beruntung masih sempet capture beberapa momen sunrise. Dan serius, matahari cepet banget tingginya.. sama kayak pas kemarin dia tenggelam. Mungkin ini udah biasa terjadi setiap hari, tapi liat langsung tanpa penghalang rumah atau gedung berasa lebih wow dan keren. Ah.. abis dari sini bakalan susah lagi deh ngeliat matahari terbit kayak begini.. harus bayar mahal dulu :(

Menikmati pagi
Sambil nunggu sarapan, ada enaknya nikmatin pagi di Pulau Biawak ini dengan tenang. Mulai dari diem di ujung dermaga (tapi awas, cipratan ombak dan angin pagi itu gede banget) sampai maen ayunan pinggir pantai. Siapa yang bisa nolak tawaran oke kayak begini? Apalagi kalau bisa main-main sama biawak :)) kapan lagi.. sayangnya saya enggak berani foto sambil megang biawak, padahal penasaran.

Berpose dengan biawak
Ternyata, sebelum sarapan kita bakalan keliling lagi buat liat-liat Pulau Biawak. Kalau hari sebelumnya kita keliling ke sebelah pulau, sekarang ke sebelah barat pulau. Pemandangan yang disuguhin pun lebih keren lagi.. dan bikin pengen nyebur..brrrr.


Pemandangan dari sebelah barat Pulau Biawak
Di perjalanan kali ini, kami diajak ke sumur merah. Mitosnya nih, sumur merah ini punya khasiat tertentu. Yang bikin heran, sumur yang satu ini airnya tawar--enggak kayak sumur lainnya. Dan kenapa bisa disebut sumur merah, karena kalau pada saat-saat tertentu warna sumur ini bisa berubah jadi pink atau merah. Nah kalau yang percaya mitos sih itu dihubung-hubungin sama hal ghaib, tapi kalau secara ilmiah, mungkin aja warnanya jadi merah itu gara-gara akar pohon gede yang ada di samping sumurnya.

Di sebelah barat pulau
Dari kiri ke kanan: Sumur merah - Sampah berserakan - Berpose di kuburan - Berlatarkan pandan hutan
Kita pun masih tetep ngelewatin hutan mangrove. Sayangnya, di sebelah barat pulau ini banyak banget sampah :(( Saya sempet nanya ke Mas Turidi (guide) kenapa bisa banyak sampah begini. Katanya sampah masuk pas kondisi laut pasang, sedangkan pas surut, sampah terjebak di dalam pulau karena terhalangi akar-akar mangrove. Huaaaa sedih banget. Yang buang sampah ada dimana.. yang kena imbas ada dimana....

Kita juga sempet ngelewatin kuburan masal para pekerja di masa pembangunan mercusuar yang ada di Pulau ini. Sempet serem dan ngeri juga sih, soalnya kuburannya cuma ditandain batu doang. Ada yang meninggal gara-gara sakit, tapi ada juga yang meninggal gara-gara dibunuh karena mereka udah selesai bangun mercusuarnya.. buset.. ngeri banget ceritanya :( untung kemaren pas naek ke mercusuar engga ada kejadian apa-apa deh :(

Selain kuburan massal, ada juga kuburan salah satu orang Belanda. Ada yang bilang katanya itu yang bangun mercusuarnya dulu (ZM Willem III), tapi enggak semua orang yakin juga. Malah kata Mas Turidi itu kuburan enggak tau punya siapa, tapi yang pasti orang Belanda. Lucunya, di kuburan itu sesajennya beda, bukan kopi atau kembang, tapi minum-minuman keras (sisa botol ada di pinggir kuburan).

Sarapan bersama biawak
Sayang banget kita engga bisa keliling bagian pulau yang lainnya. Alasannya katanya karena akses jalur kenasa susah, belum dibuat jalur lagi dan banyak biawak liar. Akhirnya, beres keliling sebelah barat pulau kita udah disuguhin sarapan aja. Dan sarapannya spesial banget loh, ditemenin biawak :3

Hey Baby..
Biawak yang jinak ini unik banget. Dia enggak cuma makan ikan aja, tapi disuguhin telor sama nasi juga dimakan :)) Selain itu biawak di sini juga unik, mereka bisa berenang di pinggir pantai (Lah, biawak emang bisa renang kan Pi..). Menurut sejarah yang beredar, kenapa bisa ada biawak di sini karena dulu waktu salah satu nyonya Belanda tinggal di sini (katanya mau menenangkan diri juga) dia bawa biawak. Nah, biawak yang dibawa dia yang kemudian berkembang biak banyak banget sampe sekarang. Karena banyaknya biawak itulah kemudian pulau ini dijadikan pengkaran biawak.

Ngambang-ngambang maen air lagi
Enggak puas rasanya kalau maen airnya cuma sekali. Jadinya, sebelum pulang kita sempetin nyebur juga. Mulanya yang nyebur cuma Reka, eh Memi ngikutin, lama-lama yang lain juga ikutan. Sempet terjadi insiden pas kita ngambang-ngambang di pantai, si Bangun kakinya berdarah. Kirain ah cuma kena karang doang. Soalnya saya juga sempet kegores karang dan emang rasanya perih. Nah yang bikin aneh tuh darah si Bangun enggak berhenti keluar. Berhubung engga mikir macem-macem, jadinya sementara Bangun udahan maen di air, yang lain tetep lanjutin. Mulai dari kereta-keretaan, bikin bintang tengkurep, dan bikin bintang terlentang :)))

Beres maenan air dan bersih-bersih, saya liat kok ada bapak-bapak pada ngerubungin si Bangun. Pas saya tanya kenapa katanya Bangun udah di gigit ikan lepuh. Kakinya dia sampe bengkak ke betis dan warna ujung jarinya sampe ungu. Usut punya usut, pas kami udah di darat ternyata ikan lepuh itu termasuk salah satu ikan mematikan di perairan dangkal. Biasanya rupanya menyerupai karang di dasar pasir. Yang lebih parahnya lagi, kalau korban gigit ikan lepuh enggak segera diatasi, dalam waktu 2 jam nyawa korban bisa melayang.. innalillahi.. serem banget. Kami semua sempet takut Bangun kenapa-kenapa, tapi alhamdulillah dia bisa ngelewatin fase itu.

Hobra di Pulau Biawak
Karena jadwal udah ngaret dan Bangun pun kena insiden, jadinya kami buru-buru pulang sebelum angin tambah gede. Berat banget rasanya ninggalin pulau ini.. dengan segala keindahannya.. ah semoga bisa kesini lagi...

Detik-detik terakhir di Pulau Biawak
Sayonara Pulau Biawak...
Believe it or not, cerita enggak sampe di sini aja.

Langit cerah, laut biru, siapa sangka bakalan berubah di perjalanan?

Awalnya saya pede aja perjalanan bakalan berlangsung aman kayak pas pergi. Handphone engga dimasukin ke tas karena pengen ngedokumentasiin perjalanan. Posisi ngambil di pinggir karena pengen nikmatin suasana perjalanan laut.. ternyata kenyataan berkata sebaliknya...

Baru aja pergi eh gelombangnya udah gede banget. Nyesel se-nyesel-nyeselnya kenapa enggak duduk di tengah dan handphone diplastikin terus dimasukin ditas kayak pas berangkat. Badan kena cipratan air gede banget. Udah gitu pas ditutupin matras juga tetep kebasahan. Satu hal yang dikhawatirkan saat itu cuma handphone (pfttttttt). Biarin aja badan basah agar handphone jangan. Alhasil dimasukin ke tepak plastik dan dibuntel jaket jeans. Sementara saya, pake jaket pinjeman dari Shandy, udah basah enggak ngerti lagi yang kering sebelah mana. 

Ngeliat orang lain udah pada basah juga (termasuk si Debby & Gumilar, padahal mereka duduk di tengah!). Sementara yang lainnya, udah enggak jelas deh muntah sana-sini (ke laut tapinya). Saking gedenya gelombang, warna laut yang tadinya biru berubah jadi keruh banget. Dan di sini mental + gengsi saya diuji. Mual udah diubun-ubun tapi saya gak mau muntah. Duh, nanti bisa runtuh gelar "Pertama naik perahu nelayan di tengah laut sejauh 40 km tidak muntah". Weks.

Alhasil setelah nahan-nahan muntah, saya pindah posisi juga. Niatnya sih  supaya enggak terlalu terombang-ambing, eh ternyata sama aja. Nyoba tidur tapi enggak bisa. Jam tangan udah mati. Dan parahnya lagi.. Pulau Jawa belum keliatan padahal udah 3 jam perjalanan. Damn.. bapak nahkoda bilang sih setengah jam lagi. Beuh pak... padahal saya udah enggak kuat pengen pipis, dan saya udah nahan 2 jam. Akhirnya saya nunggu aja dulu. Tapi setelah setengah jam masih belum nampak Pulau Jawa, akhirnya saya memutuskan untuk...

pipis. Di perahu.

Dan bapaknya nawarin, "Mau pake ember atau panci?" -_-

Saya enggak milih keduanya, tapi saya pilih ke belakang kapal aja. Di ujung belakang kapal saya nyoba survive dari gelombang laut yang gede sambil pasang posisi kaki dua-duanya ke luar perahu biar bisa pipis ke laut. Gila... ini sih fear factor banget. Dengan posisi 45 derajat, akhirnya saya bisa plong juga sambil pegangan erat karena takut jatuh. Enggak usah tanya ceboknya gimana karena cukup disiram pake air Aqua beberapa gelas.. Untungnya temen-temen yang lain bisa ngerti dan menerima saya apa adanya T_T (ternyata, selain saya, si Memi & Arief juga pipis di perahu) hahahaha. Eh, ini bukan aib kan? Kapan lagi punya kenang-kenangan unik kayak begini. Siapa tahu dari yang baca cerita perjalanan ini bakal ngalamin juga pengen kencing di perahu, so you'll know what you have to do. 

Akhirnya, Pulau Jawa mulai nampak. Semua udah excited dan udah muak ada di perahu selama hampir 5 jam. Tapi ada sesuatu terjadi sebelum memasuki area Pelabuhan Karangsong. Pas mau ngelewatin menara laut pelabuhan, kemudi perahu copot dan semua ABK heboh. Padahal selama perjalanan, meskipun gelombangnya gede, saya belum pernah ngeliat bapak yang pegang kemudi riweuh seperti saat itu. Suasana langsung berubah tegang sepersekian detik. Yang lebih parahnya lagi perahu hampir terguling ke kanan dan Nadia hampir jatuh! Untung aja Nadia sempet saya pegangin, karena saya khawatir luar biasa apalagi tau dia satu-satunya peserta trip ini yang engga pake life jacket :(( Saya dan teman yang lain langsung komat-kamit baca doa, pengen cepet-cepet bisa sampe Pulau Jawa. Pengen nangis rasanya saat itu, apalagi tiba-tiba bayangan orangtua muncul.

Alhamdulillah setelah semuanya teratasi, kemudi kembali pada tempatnya dan kami bisa memasuki Pelabuhan Karangsong. Katanya, memang cuaca saat itu sedang buruk dan orang-orang tidak biasa wisata lintas Laut Jawa. Allahu Akbar.. kita bisa pulang ke Bandung dengan utuh :)

However, meskipun perjalanan hunting akbar tahun ini enggak semuanya mulus, tetapi sebagian besar kenangan yang indah tersimpan di hati. Kebersamaan, bercandaan, rasa takut, semua gabung jadi satu. Mudah-mudahan di hunting akbar selanjutnya saya bisa ikutan lagi. See you next year!

Kiss,
- P

*P.S.
Total biaya Rp. 500.000,00
Sudah mencakup fasilitas sebagai berikut:
Makan (3x)
Transportasi Travel Bandung-Indramayu (sampai Pelabuhan Karangsong) pp
Transportasi perahu nelayan pp
Tour Guide (Mas Turidi 08129648931)
Penginapan
Life Jacket
Biasanya bisa sama snorkeling, cuma pas kemaren kebetulan enggak kebawa katanya :(

0 comments:

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.