Medical Check Up Visa Australia

17:30 Pia Zakiyah 5 Comments

Kamu ingat gak perasaan seneng gak sabaran gak jelas saat mau ke Dufan pertama kalinya? Nah.. itu dia yang saya rasain saat mau cek medis kesehatan buat keperluan visa pertama kalinya ini. Semua perasaan campur aduk, seneng pengen buru-buru tapi takut sama hasilnya nanti. Seneng karena selangkah lebih dekat dengan grant visa tapi takut gak bisa terima kenyataan kalau hasilnya bukan yang diinginkan. Ya gini deh perasaan orang yang selalu berharap yang terbaik tapi gak pernah siap buat dapetin hal terburuk. Gak beda jauh sama perasaan yang siap jatuh cinta tetapi gak siap patah hati!

Setelah terharu biru dapat email balasan dari pihak imigrasi Australia yang berisi lampiran HAP ID, akhirnya medical check up  bisa terlaksana juga. Sebenarnya sih saya pengennya cepet-cepet langsung dilakuin, bahkan sehari setelah dapat email tersebut. Tetapi ya karena harus berdiskusi panjang dengan dua teman lainnya, jadilah banyak pertimbangan. Dari pertimbangan itu ada timbangan beras, buah, sayur, bahkan daging. Padahal kata dokternya, untuk medical check up gak perlu repot bawa timbangan. sia-sia lah diskusi panjang kami itu.

"Serius Pi, kamu diskusi tentang timbangan itu?"
"..................."

Jadi... untuk medical check up ada beberapa hal yang harus dilakukan. Pertama, harus dipastikan tidak dalam keadaan menstruasi karena akan ada cek urin. Dan jika sudah terlanjur menstruasi, akan lebih baik jika dilakukan seminggu setelah menstruasi. Nah... itu tuh yang bikin diskusi panjang soalnya jadwal menstruasi kami berbeda-beda. Akhirnya saya putuskan buat duluan medcheck karena takutnya nanti keburu menstruasi dan malah saling nunggu dan makin lama lagi. Setelah keputusan bulat ada di tangan, semua akan lebih mudah. Tinggal bikin janji dengan pihak rumah sakit dan beli tiket ke Jakarta. Beres deh. Cek daftar rumah sakit dan dokternya bisa diliat di sini http://www.immi.gov.au/allforms/health-requirements/meeting-health-req.htm


Sesuai dengan petunjuk dan saran dari Teh Flo yang menjadi peserta LAP tahun ini, saya pilih rumah sakit yang sama dengan alasan mudah dijangkau dari Bandung dan semua dokternya wanita. Jadilah saya pilih RS Premier Jatinegara. 


Pas lagi bikin janji sama pihak rumah sakit, pastikan kita hapal data diri dan juga HAP IDnya karena bakalan ditanyakan dan biar gak perlu repot buka sana-sini lagi. Beres bikin janji sama rumah sakit bisa langsung beli tiket kereta api di https://tiket.kereta-api.co.id/ atau unduh aplikasinya di appstore atau playstore. Gak perlu antri di stasiun, tinggal klik ini itu terus buka layanan ibanking, mobile banking atau pun bayar  ke atm dan minimart bisa langsung beli tiketnya. Kalau lagi beruntung bisa berjalan tanpa hambatan, tapi kalau terlalu kebanyakan mikir bisa-bisa keburu kehabisan tiket online dan harus beli langsung di stasiun. Ribet kan... Oh iya, kalau dari jauh hari enaknya bisa pilih tiket yang lebih murah juga padahal sama-sama eksekutif.

Bukti beli tiket, bukan penumpang abal-abal.


Saat Medical Check Up

Akhirnya tahapan terakhir dari bikin visa pun tiba. Jangan sampai lupa:
1. pakai baju yang nyaman dan jangan banyak kancing (biar gampang lepas-pakai),
2. bawa passport dan fotokopiannya buat jaga-jaga,
3. bawa kartu identitas (ktp aja biar gak ribet yaa) dan fotokopiannya buat simpenan atau dibagi-bagi ke orang lain juga boleh deh terserah aja,
4. print out surat keterangan dari pihak imigrasi yang ada HAP ID,
5. sarapan, biar gak usah minta sama orang lain di perjalanan apalagi makan bekas orang lain,
6. salam dulu cium tangan sama orangtua sebelum berangkat biar lancar jaya sehat sentosa.

Suasana kereta subuh ke Jakarta: semua penumpangnya stelan kantor. cuma saya doang kayaknya yang pake converse.

Di kereta, jangan terlena begitu saja. Kalau sampai bablas sampai Gambir susah baliknya lagi. Oleh karena itu, pas udah nyampe sekitaran bekasi harus seger dan jangan tidur lagi biar Stasiun Jatinegara gak kelewat. Ternyata dari stasiun ke rumah sakit deket banget, tinggal naik angkot bentar eh sampe deh (ongkos saat cuma Rp.3000,- padahal hari pertama Jokowi naikin bbm loh). Kalau mau naik ojeg, bemo atau taksi juga bisa sih.. cuma sayang aja uangnya bisa buat beli fire wings level 5 richeese factory (?).

Sesampainya di rumah sakit, ambil dulu nomor antrian dan tunggu panggilan. Setelah daftar ulang nanti harus menuju lantai 5 dan bakalan dijelasin prosedur medchecknya bakalan kayak gimana. Kalau udah mau pipis, langsung bilang ke perawatnya biar dikasih tabung urin. Pesen aja, agak ditahan pas buang air biar gak bleber di tabungnya, hehe. Habis cek urin berdoalah biar hasilnya negatif semua, kalau ada yang positif harus diulang beberapa kali. Kalau memang hasilnya gak berubah, berarti harus ditangani lebih lanjut and it means you have to deal with hospital few days more to make sure you're okay or require any helps.

Jadi pasien sehari dulu.. biar hits pake gelang.




Tahapan selanjutnya agak menegangkan, soalnya disuruh buka baju dan sisain daleman doang. Fisik diperiksa dari atas sampai bawah, termasuk disuruh buka bra buat cek takut ada benjolan di payudara, Eww... canggung banget emang, saya sampe nolak dulu sama dokter karena malu. Setelah baca surat AL-Baqarah sampai beres, akhirnya saya terima tantangan dokternya dan pasrah. Alhamdulillah sehat dan gak ada apa-apa. Fyuh. Tinggal chest x-ray deh.

Muka senang, tegang tapi pengen cepet pulang

Setelah sempat terdistraksi sebentar karena ada Astrid Tiar yang super duper cantik banget mau medcheck juga (ternyata dia mau tinggal di UK selama 4 tahun nemenin suaminya S3 di London, please gak usah tanya kenapa harus ditulis di sini), jangan lupa bayar dulu biaya keseluruhan sebelum chest x-ray. Total biaya medical check up Rp.760.000,- bisa cash  atau pun debit.

Saat chest x-ray agak mengecewakan, ternyata radiologisnya cowok (tapi cakep, masih muda juga, cuma sayangnya lupa nanya nama dan akun media sosial... eh). Agak canggung dan bingung mengingat disuruh ganti baju pake baju rumah sakit dan jangan sampai ada yang menghalangi leher, termasuk kancing ciput kerudung dan juga peniti beserta keluarganya. Tapi karena prosedurnya kayak gitu yaudah mau gimana lagi. Tau gitu pake kerudung geblus yang simpel aja deh. Kalau bisa juga jangan diulang-ulang chest x-ray nya, katanya bisa ngurangin umur loh karena itu kan radiasi,... katanya.

Beres medcheck tinggal nunggu kabar dari pihak imigrasi deh. Udah gak perlu ngirim pos-el apa-apa lagi karena udah diurus sama rumah sakit. Tapi kita ternyata bisa cek data kita sudah diserahkan rumah sakit atau belum di tautan ini   https://www.emedical.immi.gov.au/eMedUI/eMedicalClient


Kalau mau pulang lagi ke Bandung dari rumah sakit sih sebenernya gampang, tinggal ke stasiun Jatinegara lagi aja ambil kereta siang atau sore karena medcheck beres sekitar dzuhur. Tapi kalau mau jalan-jalan dulu sambil beli barang grosiran di PGC (Pusat Grosir Cililitan) juga bisa. Nanti tinggal naik angkot terus bisa pakai bisa primajasa di poolnya atau naik travel Cipaganti di Jalan Dewi Sartika.

ngopi sebelum pulang


Semoga hasil medchecknya bagus dan baik-baik aja. Aamiin!

Kiss,
- P

5 comments:

  1. Hi Pia, kalau kita mau mengecek hsl medcheck kita sudah dikirim pihak RS ke embassy kan lewat web yg kamu tulis itu ya, saya coba cek munculnya kok cuman given name, family name, date of birth, sama jenis visa, apa betul seperti itu ?

    ReplyDelete
  2. Hi, aku rencana study ke Australia September ini. Dari Agent yg bantu proses visa ku di Perth sarankan aku untuk medcheck di premier. Untuk dapat HAP ID nya bagaimana ya?
    Thanks sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya kurang lebih setelah 5 hari kerja pengajuan visa kita, kita dikirim email yang ada HAP IDnya...(saya baru dapet emailnya tadi siang, daftar visa seminggu sebelumnya).

      Delete
  3. Halo kak.

    Aku mau tanya kak. HAP ID itu ada tenggat waktunya kah?
    Aku baru saja menerima HAP ID hari ini (3 Juni). Cuma karena aku jauh dari tempat MCU, butuh pertimbangan untuk berangkat segera.
    Mohon infonya kak :)
    Trims :)

    ReplyDelete
  4. Halo mau tanya, waktu pengajuan visa, kamu di telpon sm pihak immigrasi g?

    ReplyDelete

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.