[TIPS] Homesick dan Cara Mengatasinya

17:26 Pia Zakiyah 3 Comments


Because home is where your heart is..
Siapa sih yang gak sedih kalau jauh dari keluarga tersayang dan orang-orang terdekat? Saya yakin bener deh.. semua orang pasti ngerasa kayak gitu. Kecuali keluarganya jahat atau gak ada orang-orang yang terasa dekat di hati. Kalau rasa sedih ini muncul, bawaannya galau dan gak karuan. Penyebabnya sih biasanya gara-gara kangen tapi gak tersalurkan. Gak bisa ketemu, gak bisa komunikasi, atau mungkin bisa komunikasi tapi gengsi :)) 


Perasaan melankolis, murung, sayu, dan pilu ini punya istilah homesick dalam bahasa Inggris. Kalau di bahasa Indonesia kayaknya belum ada padanan yang terasa pas kecuali rindu atau kangen.

Kebanyakan orang bisa berbesar hati dan mengakui kalau mereka lagi homesick karena jauh dari orang yang disayangi. Tapi sisanya... mungkin lebih memilih untuk menolak mengakui dan melanjutkan hidup seakan-akan dia selalu bahagia dalam mengalami hidupnya di tempat yang jauh itu. Ya.. orang yang kayak saya ini :D Tapi orang yang kayak gini biasanya orang yang gak mau bikin keluarga di kampung halamannya khawatir. Biarlah orang lain mikir dia senang-senang melulu, yang penting mereka gak kepikiran hal yang bisa bikin mereka sedih.

Buat saya pribadi, setelah kurang lebih tujuh bulan tinggal di Australia, akhirnya tiba saatnya minggu kemarin saya ngaku homesick. Sebelumnya juga pernah homesick sih waktu baru sebulanan tinggal di sini. Tapi dulu belum ngerasa bener-bener homesick karena cuma masih dalam masa transisi aja dan perasaan itu langsung teredam dengan curhat supaya enggak berlarut-larut. Hari itu juga langsung ceria lagi. Tapi minggu kemarin.. perasaan sih saya udah beradaptasi dengan baik deh, tapi kok berhari-hari perasaan saya ini galau. Kepikiran keluarga, pacar, dan teman, ditambah semangat hitung tanggal kepulangan ke Indo. Terus gimana akhirnya saya lepas dari homesick ini?

Sebenarnya homesick akan selalu terasa buat orang yang kangen dan jauh dari rumah, cuma yang bikin beda itu dibawa galau atau enggak. Nah, buat ngilangin homesick pastinya harus nyari tau dulu penyebabnya.

Penyebab Homesick

Menurut kamus Cambridge

Menurut kamus Merriam-Webster

Menurut Urbandictionary

Confirmed! Penyebab utama homesick ini yaitu gak bisa ketemu: jauh dari rumah, kangen, dan waktu yang lama karena gak pulang. Sebenarnya sih kadang homesick ini bisa terjadi meskipun jaraknya deketan dan baru berpisah dalam waktu yang sebentar. Seringnya homesick dialami orang rantau, baik itu perantau beda benua, beda negara, beda provinsi, beda kota, atau pun beda kecamatan. Ya siapa aja berhak kok ngerasa homesick :D

Berdasarkan pengalaman sendiri, homesick bisa terjadi kalau kita gak punya kegiatan. Secara absolut, kalau kita gak punya rencana sama sekali bakalan otomatis homesick. Yep.... karena gak ada yang bisa dilakukan itulah kita bisa jadi bosan dan teringat rumah. Dalam beberapa detik aja rasa kangen bisa menggumpal, lalu berbuih menggebu-gebu.

Lagi jauh terus ngalamin hal-hal yang gak biasanya dialamin juga bisa bikin homesick secara otomatis. Apalagi kalau hal-hal itu bikin kaget dan kitanya gak mudah adaptasi sama tempat dan keadaan. Oalah.. pasti langsung kerasa homesick. Misalnya, belum bisa adaptasi sama makanan, budaya, aturan, musim, bahasa dan lain-lain. Istilah kerennya culture shock. Tapi, untungnya saya gak ngalamin culture shock yang sampai bikin homesick. Sampai sekarang masih bisa lah adaptasi sama semuanya.. meskipun makanan agak berat (yang pasti kangen banget sama makanan Indonesia!), tapi masih bisa diatasi atau pun disubsitusi sama makanan lain yang ada di sini. Tapi banyak teman saya yang merantau biasanya homesick karena culture shock.

Yang lebih utama lagi bisa langsung bikin homesick itu adalah sakit. Meskipun udah langganan asuransi, tapi tetep aja kitanya mau sehat-sehat aja kan? Apalagi kalau lagi sakit gak ada siapa-siapa dan harus ngapa-ngapain sendiri. Wah.. bikin tambah ngenes. Gak ada yang perhatian langsung dan ngebantuin kita. Sebenernya minggu kemarin itu saya ngerasa cukup beruntung masih ada keluarga angkat yang perhatian saat badan saya lagi dropped. Tapi kan ada kalanya mereka juga harus ngelakuin kegiatan lain yang gak harus bareng kita. Jadinya pas sendirian tetep aja yang ada di kepala langsung muncul sosok mamah yang selalu ada kalau saya sakit.

Udah sendirian, dingin lagi!
Alasan berikutnya yang bisa bikin homesick menjadi-jadi itu karena pas sakit enggak ada komunikasi sama keluarga, pacar atau teman. Pas kita udah keburu bosan istirahat terus dan mencoba berkomunikasi dengan mereka tetapi komunikasi itu terhambat. Emang kadang kitanya aja yang lebay sih.. biasanya juga kalau komunikasi terhambat biasa aja. Tapi yang bikin kesel itu adalah rasa kesepiannya. Kita enggak ngelakuin apa-apa dan ngerasa sendirian di dunia ini *halah*. Udah coba internetan, buka media sosial sana-sini, bahkan mungkin udah berkomunikasi sama keluarga atau pun pacar dan teman tetep aja rasanya kosong, ada yang kurang. Macem gehu yang enggak pake tauge. 

Solusi Homesick

Selama masih bisa dicegah, kita cegah dulu deh ya supaya gak kejadian. Nah, cara pertama yang paling jitu buat mencegah problematika anak rantau abad ini yaitu cari kegiatan yang mudah lakukan. Biasanya kalau saya pribadi ngerencanain dari sebulan atau seminggu sebelumnya rencana apa aja yang bisa dibuat. Kalau memang mentok gak ada rencana dan gak ada yang ngajak (nah ini sih yang bikin ngenes ya :p), kita bisa dadakan buat eksplor daerah dekat tempat tinggal. Kalau kita ada kesibukan, seenggaknya pikiran kita bisa teralihkan karena lagi berusaha menyenangkan diri sendiri. Selagi eksplor daerah setempat, kita juga bisa coba ngobrol sama orang asing yang ada di sekitaran situ. Kadang-kadang suka gak kerasa bisa ngobrol ngalor ngidul tanpa harus tau nama atau siapa mereka. Tapi harus hati-hati dan pilih-pilih juga, salah-salah nanti diculik. Apalagi kalau orangnya lucu, ya kayak kita-kita ini.

Eksplor pantai di kota tempat saya tinggal, Geelong.
Karena sendirian, jadi wajib bawa wide lens dan tongsis karena tetap pengen foto-foto :D
Jangan lupa bawa bekal buat cemilan, biar gak usah jajan lagi.
Nah.. kalau cara pencegahan udah dilakukan tapi gak berhasil (alias jadi gak punya kesibukan dan kita mengalami homesick), akhirnya tiba juga saatnya kita harus mengatasi masalah itu. Kita coba berpikir positif dan gunakan kesempatan itu buat beristirahat. Tidur lebih panjang (jangan kelamaan tapinya..) jadi pilihan yang boleh dicoba sekali-kali, apalagi sebelumnya sering bergadang dan susah tidur. Apalagi kalau kita lagi sakit, penting baget kan buat beristirahat. Kalau istirahatnya udah cukup dan kondisi badan membaik, perlahan homesick juga bakalan hilang. Tapi gimana kalau masih homesick?

Kita bisa buka ponsel! Coba hubungi keluarga, pacar atau teman. Kalau memang komunikasi menjadi hambatan, jangan sedih. Tinggalkan pesan dulu, jangan gengsi. Kalau gengsi, mamam aja mak.. Saya pernah kayak gitu. Bisa sih komunikasi, tapi karena udah kesel duluan jadinya males ngehubungin :)) Tapi sungguh, kelakuan kayak begini jangan ditiru. Yang ada hidup gak tenang, kepikiran sendiri.

Komunikasi gak bisa, gak apa-apa. Ada banyak aplikasi yang bisa kita buka dan membantu kita menghilangkan kebosanan. Tapi.. masalahnya gimana kalau paket data habis dan gak ada wifi yang bisa diandalkan? Dunia pun serasa terhenti dan gak berpihak kepada kita *asli lebay*. Nah.. inilah saatnya kita menyalakan laptop, pasang music player, pilih lagu yang bikin ceria dan buka-buka dokumen. Siapa tau ada kerjaan yang belum selesai :p bisa juga kita buka aplikasi lain. Buat saya pribadi, edit foto atau ngerapiin folder bisa jadi pembunuh waktu yang ampuh. Bisa juga nonton tv series atau film yang udah bersarang di HDD kita. Tapi kalau udah jenuh dan bikin punggung serta mata kamu lelah, ini lah saatnya beralih ke hal yang lain.

Biasakan punya cadangan makanan atau cemilan, tapi jangan dimakan setiap hari. Nah.. persediaan makanan ini bisa kita bongkar pas lagi homesick. Kalau cara ini udah kamu lakukan pas lagi main laptop, coba masak sesuatu yang kamu suka atau pun sesuatu yang belum pernah kamu masak sebelumnya. Lumayan buat nambah-nambah keterampilan memasak kamu. Kalau gak bisa masak, coba keluar rumah dan cari tukang makanan. Kalau gak ada juga... balik lagi ke rumah dan kita lakukan hal yang lain. Jangan nangis di jalan.

Bacalah buku. Saran saya, beli buku yang banyak atau setidaknya beberapa buku untuk dibaca. Buku itu investasi, kita gak bakalan nyesel udah pernah beli buku. Selain bisa membawa kita ke alam lain, buku juga bisa jadi teman setia kalau kita gak tau lagi harus ngomong sama siapa. Buku gak bakalan protes kalau kamu kesel, marah, sedih, seneng dan lain-lain. Asal jangan dilempar atau disobek, inget.. itu belinya pake duit. Kalau bukunya dibeliin, inget... itu yang beli juga pake duit.

Kalau homesick udah gak tertahan lagi, boleh banget loh kalau mau nangis. Nangislah sepuas-puasnya.. sampai mata kita sembab dan susah napas, asal jangan sampai pingsan. Abis itu kita bakalan sadar, capek banget ya nangis.. harus pakai tenaga dan bikin pusing :)) tapi gak apa-apa, karena sebenarnya kita memang harus mengeluarkan air mata sebulan sekali. Wajar kok. Biasanya habis nangis kita merasa lebih lega dan dewasa 0:) habis itu suka inget Tuhan, masih bersyukur bisa mendapatkan apa yang kita dapatkan saat ini dan udahnya langsung ibadah. Adem deh pikiran.

Ada cara yang lebih jitu kalau mau lebih pol, ibadah dulu baru deh habis itu nangis. Curhat habis-habisan sama Tuhan. Dengan cara ini saya ngerasa lebih puas melampiaskan emosi. Mau coba? :D

Kurang lebih itulah cara-cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi homesick. Ingat.. mencegah lebih baik daripada mengatasi.  Kalau ada cara lain yang bisa dilakukan, boleh banget loh saling berbagi :)

Kiss,
- P

3 comments:

  1. Olahraga! Biar endorphin-nya bertambah otomatis secara biologis nambah kebahagiaan :) Kalau udah olahraga sampai benar-benar cape badan jadi enak banget terus tidur nyenyak. (mungkin bisa dicoba, biasanya aku lakuin kalau lagi sedih dan galau karena belum pernah ngerasain yang namanya homesick). Tapi intinya perasaan yang dialami berujung pada kegalauan kan ya?

    Stay strong dear! Greetings dari Riung Bandung :* miss you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget! Tapi musim gugur dan dingin kemaren aku males banget olahraga karena super dingin dan anginnya keterlaluan hahahahha. Nanti mau mulai olahraga lagi pas udara mulai anget.

      Makasih banyak babe! Miss you so much!

      Delete
  2. Bukti nih... merantau di tempat kerenpun homesick bisa saja melanda...

    Sakit itu emang poin paling cepet yang bikin homesick ya? High impact bangett..

    ReplyDelete

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.