Bakso Penawar Rindu

21:00 Pia Zakiyah 3 Comments

Setelah badan agak tumbang karena semalam adrenalin diobok-obok berbagai permainan di Royal Geelong Show, akhirnya saya mencoba kembali ke kehidupan yang wajar. Eh, meskipun wajar tapi tetap spesial tentunya. Melanjutkan niatan saya buat latihan menari seperti minggu yang lalu, akhirnya hari ini saya juga latihan lagi :D dengan semangat 45, saya meluncur dari Leopold menuju Highton!

Seperti minggu kemarin, saya berangkat dari rumah sampai pusat kota. Nah, dari situ saya janjian ketemu dengan Kak Neza lagi buat berangkat bareng sampai Highton. Meskipun cuaca panas dan angin kuat menerpa, akhirnya sampai juga kita di sanggar *makasih Kak Neza*.

Latihan hari ini cukup menguras tenaga karena selain latihan jaipong samba, saya juga belajar tarian lain yang memerlukan ekspresi muka yang total dan tenaga ekstra xD di dalam tariannya ada unsur Bali dan Boliwood, jadinya Baliwood. Gara-gara latihan tarian ini eh jati diri saya keluar, soalnya tariannya enerjik dan lucu. Meskipun tenaga terkuras, tapi ternyata enggak terkuras-terkuras banget kok, soalnya masih ada sisa tenaga buat makan bakso. Beres makan bakso ternyata tenaga saya pulih kembali xD

Bakso campur dari Mbak Rini
Gimana tenaga saya enggak pulih.. rencana makan bakso yang idam-idamkan sejak lama akhirnya terwujud juga hari ini. Apalagi ada sambel baksonya plus kecap manis.. nyammm banget pokoknya! Berhasil sedikit menambal rindu pada tanah air :') padahal saya udah terima kalau saya baru bisa makan bakso pas nanti ke Melbourne. Eh, ternyata rejeki enggak kemana dan datang lebih cepat. Makasih banyak Mbak Rini!

Karena baksonya homemade, jadi campuran di mangkok bisa kita pilih sendiri. Bakso kecil, mie, kuah, caisim alias sosin, tauge, tahu, sedikit brokoli dan potongan ayam jadi pelengkap. Duh, bener-bener jadi penawar rindu!

Selesai makan bakso akhirnya tiba juga waktu SMP (Sudah Makan, Pulang). Karena bis terakhir saya di hari ini udah lewat, jadi Mbak Santi menawarkan untuk antar saya sampai rumah. Padahal rumah Mbak Santi di dekat pusat kota, tapi harus muter dulu ke Leopold :') maaf merepotkan ya Mbak. Makasih banyak :)

Meskipun sederhana, tapi alhamdulillah hari ini bisa dilalui dengan membahagiakan. Sayang saya baru bertemu dengan sanggar Widya Luvtari sekarang-sekarang :( coba aja kalau dari dulu awal datang ke Aussie. Tapi enggak apa-apa, udah takdirnya. Semoga bisa jadi pengalaman yang berkesan sebagai oleh-oleh pulang nanti :)

Kiss,
-P

3 comments:

  1. Bahagia itu beneran sederhana ya, Mba, seperti ketemu semangkok bakso ini. Saya ngeliat fotonya aja jadi pengin. Hihihi ..

    Salam kenal dari #BerbagiLewatKata | www.noerazhka.com, Mba .. :D

    ReplyDelete
  2. Bakso tuh ga ngebosenin yah. Aku juga suka ma bakso

    ReplyDelete
  3. bakso tuh emang mantab,, makanan paling fenomenal diindonesia,,
    salam kenal mbk y

    Regard
    semeru bromo tour

    ReplyDelete

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.