Melahirkan Dia - Belahan Jantung Kami

05:22 Pia Zakiyah 6 Comments

Akhirnya kita bertemu, Nak 👶

Minggu, 26 Februari 2017

Di pagi yang cerah itu, dengan semangat penuh saya ikut prenatal yoga di Bumi Ambu. Tentunya dengan harapan supaya badan bisa lebih fit dan mungkin bisa mempercepat kepala bayi turun ke panggul. Kebetulan di hari ini yoga ramean di halaman Bumi Ambu, pasti lebih seru. Kirain masih bisa lincah yoga, tapi ternyata stamina saya sudah mulai menurun. Awal yoga di 32 minggu masih kuat dan tahan gerakan ini itu. Eh... di usia kandungan 38 minggu ini ternyata saya udah mulai agak kewalahan. Perut yang lebih membesar dan kaki membengkak bikin saya gampang kesemutan. Dari sebelum sampai sesudah yoga, saya coba terus berpikir positif. Semoga bisa cepet ketemu bayi yang ada di kandungan dalam keadaan sehat tidak kurang suatu apapun. 

Foto dari Teh Okke dikirim lewat Teh Hani 😚

Yoga for lyfe😎

Sesampainya di rumah, saya dikagetkan dengan adanya flek coklat kayak mau haid. Langsung panggil suami dan tanya, "Aa, sini. Ini ada flek. Aku mau lahiran gitu ya?" Dengan polosnya Aa jawab gak tau (yaiyalah 😁). Langsung tanya mamah juga yang ada mamah yang panik. Masih mencoba santai, saya sih seneng banget. Soalnya dari awal trimester kedua selalu ngajak ngobrol bayi buat lahiran di minggu 38 dan pas papapnya ada di Bandung. Semoga aja bisa terwujud. Tapi saya tetep serahkan lagi semuanya sama Allah dan bayi kapan dia mau ketemu kami. 

Kami langsung persiapan tas bayi dan isinya. Pokoknya semua yang ada di birthplan kami siapin. (38 minggu baru masuk-masukin perlengkapan ke tas bayi???? IYA 😅 )

Karena belum ada kontraksi (atau sebenernya ada tapi gak dirasa), jadinya ya jalani hari seperti biasa.

Senin, 27 Februari 2017

Karena ngotot pengen lahiran normal (ada trauma operasi) dan pengen cepet kepala bayi turun ke bawah, pagi-pagi lanjut kerjain tugas dari dokter dan bidan buat jalan cepat 3 jam. Tapi tetep aja balik lagi kayak rutinitas biasa cuma mampu jalan cepat satu jam dengan kecepatan 4 km/jam di komplek rumah. Kontraksi mulai kerasa, tapi ah gak mau ge-er dulu. Takutnya ya kontraksi palsu. Mulai ada dua jam sekali dan sejam sekali. Tapi kadang-kadang ilang. Makin yakin ini cuma braxton hicks jadi ya masih cuek aja. Kata bidan dan teteh, kalau udah sepuluh menit sekali baru mulai siaga. Oke deh.. masih lanjut berkegiatan biasa dan malamnya pun masih bisa masak + makan banyak.

Tapi eh tapi... pas mau tidur mulai kerasa sesuatu yang aneh. Perut sakit, pinggang sakit... makin sering intervalnya. Langsung whatsapp bidan Okke sama Hani di Bumi Ambu tapi belum ada jawaban. Agak was-was tapi masih coba tenang dan tidur seperti biasa. Ternyata gak bisa.. Tidur gak nyenyak karena sakit.

Selasa, 28 Februari 2017

Lewat tengah malam saya kebangun, gak bisa tidur lagi. Langsung cek whatsapp dan ternyata ada balasan dari Teh Okke. Saya disarankan buat cek ke bidan, bisa di bidan terdekat atau di Bumi Ambu. Karena saya pede banget mau lahiran hari ini, jadi sekalian aja ke Bumi Ambu berdua sama Aa sambil bawa perlengkapan ibu dan bayi.

Kira-kira jam 2.30 dini hari saya dicek sama teteh-teteh bidan di sana. Tekanan darah bagus, detak jantung bayi bagus, dan cek bukaan. Dicek pembukaan itu rasanya.... ANEH. Pengen kejet-kejet karena sakit tapi ditahan aja. Teh Okke juga ngeceknya pelan-pelan dan minta maaf dulu 😄. Pas tahu pembukaannya ternyata udah pembukaan 2... antara seneng dan sedih sih. Seneng karena udah ada bukaan (padahal waktu kontrol 4 hari yang lalu kata dokter masih lama lahirannya), sedih karena udah sakit sana sakit sini dan lendir mulai keluar tapi ternyata masih bukaan 2. Teteh-teteh bidan nyuruh saya tidur dulu buat istirahat meskipun susah. Alhasil mata tetep merem melek menikmati gelombang cinta dari si bayi.

Jam 8 pagi dicek bukaan lagi, alhamdulillah udah bukaan 3. Nah di sini yang paling deg-degan, Takut kontraksinya ilang dan disuruh pulang lagi kayak ibu-ibu di kamar sebelah. Eh ternyata siangnya dicek sekitar jam 1 siang udah bukaan 4. Seneng luar biasa, kata teh Okke kalau lancar mudah-mudahan bisa lahiran sebelum jam 9 malam. Mamah sama Bapa nengokin juga ke Bumi Ambu, tapi karena belum ada tanda-tanda jadinya Bapa pulang lagi. 

Nyobain keluar kamar buat jalan bentar biar gak bosen

Teteh-teteh bidan juga tetep nyuruh saya buat jalan-jalan biar gak bosen. Tapi karena kontraksinya luar biasa, alhasil saya ditemenin Aa cuma bisa jalan di deket Bumi Ambu aja. Itu juga cuma sebentar karena udah ada tanda-tanda langit gelap dan mau hujan. Habis itu ya diem di kamar aja sambil nonton tv dan live instagram pertama kalinya. Lumayan menghibur karena banyak yang nonton, tapi mendadak udahan karena kontraksi dahsyat datang dan kebetulan mau dicek detak jantung dan tensi. 

Jam 8 malam mulai cek bukaan lagi, dengan percaya diri yang tinggi yakin banget ini bukaan udah naik banyak karena kontraksi udah sering banget kayak gak ada jeda. Eh ternyata masih bukaan 4 ke 5. Kecewa berat.. pengen nangis rasanya. Tapi Aa tetep semangatin biar saya gak nyerah dan terus berpikir positif, "Sebentar lagi ketemu sama si kakak..". Cuma itu yang bisa mengalihkan rasa sakit yang saya rasain. Bayangkan aja, udah hampir 24 jam nahan kontraksi sampe lemes gak bisa tidur. Boro-boro mau tidur, makan aja ogah.. padahal udah persiapan makanan banyak. Tapi mendadak gak menarik. Mamah dan Bapa bulak-balik datang nengokin juga akhirnya dicuekin, karena pada saat itu cuma pengen ditemani Aa aja 😕

Lagi kontraksi sih ini 😜

Yang selalu nemenin dari awal kontraksi 💕

Mulai dari tiduran, duduk di kasur, duduk di kursi, duduk di gymball, bolak-balik kamar mandi, tapi gak ada yang lebih mendingan buat nahan kontraksi selain berdiri sambil dipeluk suami. Somehow bikin tenang dan lebih rileks walaupun otot perut ke bawah mengeras semua. Padahal bawa kamera dua, pengennya ngerekam semua persiapan lahiran. Tapi mana bisa. Aa sukses disabotase buat dipegang erat-erat dan siaga total. Sampai kasian keliatan banget lemesnya karena ikut-ikutan kurang tidur 😢. Saya sempet juga dipijit oksitosin sama Kak Dani.. lumayan bikin rileks walaupun masih kerasa banget sakitnya. Saya udah hampir nyerah, tapi kalau inget perjuangan buat bisa sampai di titik ini tuh bikin saya punya harapan lagi. Langsung deh nemuin mamah yang rela nungguin di luar kamar dan minta maaf diiringi air mata. Yang kebayang saat itu cuma satu, rasa sakit ini mungkin Allah kasih biar saya sadar dosa saya sama mamah banyak banget padahal mamah dulu perjuangan juga buat melahirkan saya 😭 Yang saya minta saat itu ke mamah supaya mamah maafin dan doain saya biar bisa lahiran dengan lancar.

Rabu, 1 Maret 2017

Jam 2 dini hari saya dicek lagi ternyata masih bukaan 5 ke 6. Ya Tuhan.. ternyata lama banget naik bukaannya. Habis beres observasi, Teh Okke ngajak saya sama Aa buat diskusi. Ternyata dari hasil observasi, grafik pembukaan saya udah melewati batas lahiran yang dianjurkan di Bumi Ambu. Saat itu saya dan Aa cuma bisa nurut saran dari Teh Okke buat ke rumah sakit dan lanjut proses lahiran di sana. Sedih sih.. saya pikir bisa jodoh lahiran di Bumi Ambu, udah seneng banget bisa ketemu bidan-bidan cantik yang baik banget. Tapi karena kontraksi terus menerus dan bukaannya lambat, mau gimana lagi.. takut ada apa-apa, harus rela pisah sama Teh Okke, Teh Hani, Kak Dani dan Teh Rista setelah menginap 24 jam di Bumi Ambu. Akhirnya Plan B pun dijalankan, saya berangkat menuju RS Al Islam. Untungnya Bapa mertua nungguin juga, jadi masih bisa nemenin saya bareng Aa, mamah, dan Kak Dani.

Sesampainya di RS Al Islam jam 4.30, saya dibawa ke UGD. Kak Dani dan Aa langsung urus pendaftaran. Cek sama bidan udah pembukaan 6. Mules semakin luar biasa pemirsa... apalagi cek bukaan sama bidan di rumah sakit berasa banget sakitnya, kayak gak ada pelan-pelannya gitu 😥. Mamah dan Aa tetep nemenin di rumah sakit, Bapa mertua pamit karena ada acara di Jakarta dan Kak Dani pamit ke Bumi Ambu lagi. 

Mulai cemas, pasrah.

Dari ruang UGD saya dipindah ke ruang bersalin dan mulai dipasang infus. Kirain mau lahiran bentar lagi tapi ternyata masih harus nunggu. Saya bener-bener gak bisa bedain mana sakit perut kontraksi mau lahiran dan mau BAB, rasanya campur aduk! Mana belum BAB dari kemarin, jadi berasa ngeganjel banget. Mau dikeluarin juga jadi takut tiba-tiba ngeden dan melahirkan di toilet. Udah bulak-balik kamar mandi tapi gak ada progres apa-apa. Perasaan makin gak karuan, kapan saya bakalan melahirkan? Kirain bakalan kayak di film-film. Mules-pecah ketuban-keluar darah-selesai. Ternyata gak seperti itu. Tiap orang juga beda-beda prosesnya. Ada yang pembukaannya cepet, ada yang kontraksinya lama, ada yang rembes atau pecah ketuban dulu dan ada yang enggak, dan lain-lain. Tapi yang pasti perasaan mulai cemas dan pasrah itu masih ditutupi semangat dan dukungan dari suami yang selalu ada di sisi. "Kamu kuat, kamu pasti bisa. Bentar lagi sayang..." itu yang tetep bikin sadar. 

Jam 6 pagi saya dicek lagi udah pembukaan 7. Habis itu dipasang CTG buat cek grafik detak jantung janin dan gerakan janinnya. Beres dipasang CTG saya sama Aa diem di ruang bersalin berduaan sambil ngerasain kontraksi yang gak selesai-selesai. Dikasih sarapan pun gak nafsu dan ujung-ujungnya saya minta Aa yang abisin. Saya cuma bisa terus motivasi diri saya sendiri kalau bentar lagi bayi yang ditunggu-tunggu bakalan hadir.

Karena biasanya saya cek sama dokter Delle, jadi pengennya saya lahiran sama beliau. Dokter Delle sempet datang dan cek kondisi saya. Akhirnya setelah CTG dan dicek dokter, saya mulai dikasih induksi 1 kali dan pelunak rahim 2 kali di selang infus. Kesan saya saat itu... Oh induksi disuntik gini doang. Kirain dianeh-anehin.. eh ternyata saudara-saudara... efek kontraksi dari induksi itu luar biasa maha dahsyat! Gak pake induksi aja udah pengen nangis tiap kontraksi, apalagi ini.  

Jam 9 udah mulai pembukaan 8 dan jam 10 udah mulai pembukaan 9. Nah, ini dia yang nyebelin... bagian dicek pembukaannya dirojok-rojok banget 😅. Di pembukaan 8 ternyata keliatan ketubannya masih bagus, bening dan banyak jadi dokter bilang biarin ketubannya pecah alami aja. Tapi di pembukaan 9, ketubannya kayaknya kepecahin sama bidan pas lagi cek. Rasanya kayak pipis mendadak dan luber kemana-mana. Suami sempet liat ketubannya, kayak balon katanya. Tapi untung gak kenapa-kenapa.

Akhirnya Dia Datang

Rasa sakit yang sebelum-sebelumnya itu ternyata gak ada apa-apanya dibandingkan yang terakhir ini. Saya udah mulai berisik dan pengen ngeden. Dua kali pengen ngeden masih bisa ditahan dengan tarikan nafas pendek-pendek kayak kepedesan. Aa sebagai suami yang kala itu menemani jadi ikut-ikutan juga atur nafas. Nah pas pengen ngeden yang ketiga kalinya datang... udah bener-bener gak bisa ditahan. Udah gak peduli lagi mau lahiran sama bidan atau dokter. Dokter masih praktek di ruangannya, sementara saya ditemenin suami dan beberapa bidan. Bidan udah ngasih tau kalau mau ngeden, dicoba ngeden aja. Awalnya saya masih ragu, tapi sedetik kemudian gak pake pikir panjang saya langsung coba ngeden. Mendadak latihan nafas buat ngeden pas senam hamil, pilates atau yoga lupa semua. Diingetin lagi sama bidan dan dibantu dukungan juga dari Aa. Kata Aa, pas kepala udah keliatan, akhirnya dokter datang dan masih sempet ngajak berdoa. Dengan tarikan nafas dan ngeden luar biasa.. saya cuma fokus sama perasaan pengen BAB yang sungguh keras dan paling menyakitkan selama saya hidup. Tapi akhirnya semua itu terbayar ketika dokter dan bidan semua bilang hamdallah...




Alhamdulillah, di hari itu pukul 11.12 siang, saya ditemani Aa berjuang sekuat tenaga untuk bertemu dia. Bayi laki-laki lucu yang terlahir dengan kondisi badan yang sehat tidak kurang suatu apapun, dengan berat badan 3,3 kg dan panjang 48 cm.

Bersama dr. Delle, Sp.OG. Terima kasih bu dok 😊
Tangisannya langsung pecah dan saat itu tidak ada perasaan yang lebih indah dari melihat, mendengar dan mendekap langsung buah hati yang dijaga selama 9 bulan di kandungan. Saat dia ada di dalam dekapan, mendadak saya langsung lupa rasanya kontraksi dan rasa saat dokter menjahit saya. Perjuangan bersamanya membuka lembaran baru lagi untuk diisi bersama-sama dengan kebahagiaan. Saya dan Aa masih harus banyak belajar untuk merawat, menjaga, dan mendidik titipan ini. 

Ini baru awal dari proses panjang yang akan kami hadapi. Semua orang memiliki proses dan carayang berbeda-beda untuk menjalaninya.  

Semoga segala doa dan kebaikan bisa terkabul untuknya...
Semoga dunia dan isinya baik padanya...
Semoga kami bisa menjadi orangtua terbaik bagi dirinya...

Kiss,
P



6 comments:

  1. Alhamdulillah... makasih udah berbagi kisah ini Pia...

    Sehat terus yaaa kakak n ibu... ��������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Sama-sama Mba Gal... semangat juga!! Sehat-sehat ya Mbak..

      Delete
  2. Kak Piaaa semogaa kak piaa sama dede bayi nyaa sehat teruss yaa aminnn ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. makasih banyak ya Fahriziiiiii :)

      Delete

Instagram Snaps

www.piazakiyah.com. Powered by Blogger.